Kamis, 18 Desember 2014

Penyakit Virus Pada Ikan



Apa itu Virus?
Virus adalah agen menular sangat kecil yang berkembang biak hanya dalam sel-sel hidup dari hewan atau tanaman inang. Mikroorganisme lain, seperti bakteri atau jamur, memiliki organel untuk metabolisme mereka sendiri, tetapi virus tidak. Mereka harus memanfaatkan jaringan dari sel inang yang terinfeksi untuk pertumbuhan dan reproduksi.
Virus A memiliki dua bagian. Bagian internal adalah virion, atau partikel virus yang terdiri dari asam nukleat, bahan yang sama yang membentuk gen. Virion ini tertutup dalam sebuah mantel protein yang disebut kapsid eksternal. Virus secara  luas dikategorikan oleh jenis asam nukleat yang dikandungnya, dua tipe dasar asam nukleat RNA (ribonucleic acid) dan DNA (Deoxyribo-asam nukleat). Ahli Virus (virologists)  juga mengklasifikasikan virus dengan bentuknya, misalnya, "icosahedral" virus memiliki 20 sisi, dan "heliks" partikel berbentuk batang.
Deteksi Penyakit Viral
Karena mereka sangat kecil, virus seringkali sulit untuk dideteksi. Parasit, bakteri, atau jamur lebih mudah untuk mendeteksi daripada virus, sehingga diagnosticians cek pertama untuk melihat apakah organisme lain penyebab penyakit tertentu sebelum mempertimbangkan kemungkinan bahwa virus yang bertanggung jawab. Tiga teknik yang digunakan untuk identifikasi awal virus. Pertama, mikroskop elektron (EM) digunakan untuk memvisualisasikan partikel virus dalam sel-sel jaringan. Kedua, upaya dilakukan untuk menumbuhkan virus di laboratorium menggunakan sel-garis, yang menumbuhkan sel-sel hidup secara in vitro,  secara harfiah " ada dalam gelas," di luar organisme hidup dengan memberi mereka nutrisi khusus. Teknik ini disebut sebagai kultur sel, dan sel-sel dari ikan khusus digunakan untuk pertumbuhan agen virus tertentu. Akhirnya, identifikasi virus dikonfirmasi menggunakan serologi, di mana serum (bagian dari darah) dari hewan yang diketahui terinfeksi virus ini diuji kemampuannya untuk "diketahui " bahwa penyebabnya adalah  virus, ini menegaskan bahwa virus yang tumbuh pada tubuh hewan ini adalah sama dengan virus yang telah diisolasi di laboratorium.
Virus merupakan spesies-spesifik dan spesifik jaringan. Ini berarti bahwa mereka hanya dapat tumbuh dalam beberapa jenis sel dari binatang tertentu. Hal ini membuat sulit untuk mengisolasi virus dari agen banyak ikan karena tidak mungkin tersedia secara komersial sel-line untuk beberapa  spesies ikan individu. Banyak sel-garis yang tersedia secara komersial berasal dari ikan coldwater seperti salmonids, dan mungkin kurang cocok untuk spesies warmwater. Tidak mungkin untuk mengembangkan serologi sebagai alat sampai setelah virus telah diisolasi di laboratorium dengan menggunakan garis sel yang sesuai. Untuk alasan ini,banyak  agen virus di ikan sering dicurigai berdasarkan visualisasi partikel virus pada jaringan yang diambil dari ikan sakit menggunakan EM. Masalah dengan alat ini, bila digunakan sendiri, adalah bahwa adalah mungkin untuk partikel virus untuk hadir dalam jaringan tanpa menimbulkan bahaya, atau penyakit. Oleh karena itu, identifikasi partikel virus dalam jaringan ikan yang sakit tidak selalu membuktikan bahwa virus yang diamati adalah penyebab dari penyakit berlangsung.
Manajemen dan Pengendalian Penyakit Viral
Penyakit virus tidak dapat dikendalikan dengan obat-obatan karena mereka menggunakan sel sendiri inang untuk reproduksi dan kelangsungan hidup. Oleh karena itu, bijaksana untuk memberikan "asuhan keperawatan yang baik" untuk ikan yang diduga menderita infeksi virus sehingga mekanisme pertahanan alami mereka sendiri dapat bekerja untuk menghilangkan sel yang terinfeksi. Hal ini dengan menjaga kualitas air yang sangat baik, memberi ikan dengan pakan berkualitas tinggi, menjaga kebersihan  fasilitas kolam, dan menjaga  stok ikan yang sakit atau berpotensi terinfeksi terpisah dari semua hewan lain.
Peralatan, sepatu, dan tangan harus dicuci dengan disinfektan setelah salah penanganan atau yang dekat dengan ikan yang berpotensi terinfeksi. Pemutih klorin adalah agen virucidal baik dan dapat digunakan untuk mendisinfeksi peralatan. Konsentrasi 10 mg / l selama satu jam akan membunuh partikel yang paling menular. Bila menggunakan pemutih, bagaimanapun, adalah penting untuk diingat bahwa hal ini sangat beracun untuk ikan. Sisa bahan kimia atau asap yang kuat dapat mematikan untuk ikan. Sebuah alternatif untuk pemutih adalah senyawa amonium kuaterner. Mereka adalah agen virucidal efektif dan dapat digunakan untuk mendisinfeksi peralatan, mereka juga cocok untuk digunakan sebagai pembersih. Meskipun senyawa amonium kuaterner yang tidak beracun untuk ikan sebagai klorin, semua item harus dibilas sebelum ditempatkan dalam kontak dengan ikan hidup.
Sebelum memperkenalkan ikan baru ke dalam populasi di kolam, tiga sampai empat minggu masa karantina harus diamati. Walaupun masa karantina untuk mencegah masuknya virus ini belum tentu benar karena begitu sedikit yang diketahui tentang penyakit virus ikan. Sebaliknya masa karantina harus dirancang untuk mencegah masuknya penyakit bakteri dan parasit. Metode untuk secara akurat mengidentifikasi penyakit virus tertentu ikan  masih kurang. Tidak ada cara skrining ikan yang dapat membawa penyakit virus yang dicurigai, tidak ada cara untuk menentukan apakah atau tidak mereka dapat berfungsi sebagai sumber infeksi untuk ikan lain, atau berapa lama mereka dapat tetap menular. Pengembangan strategi karantina yang efektif terhadap virus akan membutuhkan jawaban atas setiap pertanyaan ini sebelum pencegahan yang wajar atau rekomendasi un tuk menghindari virus dapat dibuat.
Untuk penyakit menular yang menyerang banyak ikan ada berbagai temperatur di mana tingkat penyakit dan kematian dalam suatu populasi yang paling parah. Misalnya, ikan lele yang kena penyakit virus umumnya menyebabkan kerugian paling parah ketika suhu air mencapai atau melebihi 25 ° C (77 ° F). Dalam kondisi eksperimental, angka kematian menurun secara dramatis ketika suhu air diturunkan dari 28 ° C (82 ° F) hingga 19 ° C (66 ° F). Untuk spesies yang dipelihara dalam suhu lingkungan yang dikuasai, manipulasi temperatur lingkungan sebagai sarana untuk meminimalkan dampak dari penyakit virus dapat memberi manfaat.
Vaksinasi
Meskipun vaksinasi digunakan secara rutin untuk mencegah penyakit virus pada manusia dan mamalia domestik, tidak banyak digunakan dalam pengobatan ikan. Pengembangan vaksin sangat mahal dan hanya ada beberapa penyakit virus ikan yang memiliki dampak ekonomi yang cukup untuk menjamin investasi dalam pengembangan vaksin. Juga, karena ikan merupakan hewan berdarah dingin, respon kekebalan vaksin ini tidak dapat diprediksi seperti pada hewan berdarah panas, dan vaksinasi karena itu lebih sering mungkin diperlukan di hewan berdarah panas. Saat ini, vaksin yang digunakan dalam akuakultur terutama digunakan dalam produksi salmonid dan sebagian besar vaksin komersial telah dikembangkan untuk melindungi ikan dari agen bakteri umum. Vaksin diberikan melalui suntikan atau dengan perendaman atau pencelupan. Sebuah vaksin oral telah dikembangkan untuk digunakan dalam ikan lele untuk mencegah penyakit bakteri, namun, sampai saat ini, penggunaannya masih dibatasi.
Ringkasan
Virus adalah mikroorganisme yang sangat sulit untuk dipelajari  karena ukurannya yang kecil dan ketidakmampuannya untuk tinggal di luar jaringan host mereka. Virus diklasifikasikan berdasarkan jenis asam nukleat yang mereka miliki, baik RNA atau DNA, serta dengan ukuran dan bentuk. Identifikasi awal dari agen virus yang dapat menyebabkan penyakit ini sering didasarkan pada visualisasi dari partikel virus dalam jaringan kematian ikan menggunakan mikroskop elektron. Upaya tersebut kemudian dilakukan untuk mengisolasi virus di laboratorium menggunakan sel-sel hidup khusus, yang disebut sel-garis, dan akhirnya serologi digunakan untuk mengkonfirmasi bahwa virus dalam tubuh hewan adalah sama dengan virus yang telah diisolasi di laboratorium. Identifikasi virus dan investigasi penyakit virus sangat khusus dan memerlukan pelatihan dan peralatan khusus. Setelah penyakit virus sedang berlangsung, penyakit ini tidak dapat ditanggulangi dengan memberi  obat pada ikan. Pencegahan infeksi bakteri sekunder dan pemeliharaan lingkungan yang bersih dan gizi yang baik akan membantu memberikan ikan kesempatan terbaik untuk mengatasi infeksi dengan menggunakan mekanisme pertahanan alami sendiri. Manipulasi temperatur merupakan metode untuk mengendalikan beberapa penyakit virus ikan, dan jika ikan yang dipelihara di bawah kondisi suhu yang dikendalikan, ini mungkin merupakan strategi manajemen praktis.
Disadur dari artikel berjudul introduction viral patogen in fish karya RuthEllen Klinger dan Ruth Francis-Floyd-Departemen Pertanian AS, Cooperative Extension Service, University of Florida,

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar